20 Mar 2011

LEGENDA PUTRI SOLO

Menurut legendanya, sejarah pulau Mengare berasal dari cerita seorang Putri Solo
yang akan dikawinkan oleh ayahandanya yang seorang Raja,
dengan bangsawan dari Cina.
Namun sang Putri Solo menolak, dan melarikan diri serta bersembunyi di Bengawan Legowo (yang kini bernama Telaga Pacar, di desa Kramat) dengan membawa harta upeti dari bangsawan Cina tersebut. Sang Raja marah. Ia memerintahkan utusannya untuk mencari sang putri.
Dalam rangka mengejar sang Putri, si utusan ini berubah wujud menjadi seekor ular naga yang besar. Sang ular bergerak meliuk-liuk dan menyebabkan terjadinya sungai-sungai yang
berkelok-kelok di Mengare. Dalam pengejarannya sang ular bertarung dengan utusan dari Sunan Giri,
dan kalahlah sang ular. Ia mati dalam posisi melingkar. Kepala, perut dan ekor ular ini dipercaya, kini menjadi desa-desa yang ada di Mengare, yaitu Desa Watu Agung, desa Tajung Widoro, dan desa Kramat. Kisah ini banyak dipercaya oleh masyarakat Desa Kramat.
Namun, ada versi yang lain mengatakan, bahwa yang disebut sebagai ular besar ini, justru adalah sang putri Solo yang melarikan diri dari bapaknya, dan menjelma berubah dalam wujud ular.
Versi yang lain lagi, yang banyak dipercaya oleh masyarakat Desa Tajung Widoro, diceritakan bahwa ada seorang pangeran dari Solo yang akan dikawinkan dengan seorang putri cantik di daerah sekitar Mengare. Oleh Raja Solo (ayahanda dari Pangeran tersebut), sang pangeran tidak boleh melihat calonnya, namun karena rasa penasaran sang pangeran, akhirnya dengan kesaktiannya ia berubah menyamar menjadi seekor ular dan menuju ke daerah tempat sang putri.Namun di perjalanan sang pangeran menemui ajalnya, serta mati dalam posisi melingkar. Mayat ular jelmaan pangeran inilah yang dipercaya menjadi Pulau Mengare. Legenda ini dipercaya sebagai latar belakang mengapa ada beberapa istilah yang digunakan di Mengare yang sama dengan bahasa Jawa-nya orang Solo, padahal letak Solo sangat jauh dari Mengare, dan bukannya seperti bahasa Jawa Timur-an, seperti penyebutan “gendul” untuk botol, istilah umumnya di Jawa Timur ya “botol”, kata “mathuk” untuk “pulang” bukannya “mulih” atau “wangsul”, kemudian kata “ratan” untuk “jalan”, bukannya “dalan” atau “embong” seperti umumnya bahasa Jawa Timur-an.

31 Des 2010

KEANEKARAGAMAN BUDAYA WILAYAH MENGARE KERAMAT.

Semilir angin berhembus mengiringi deru perairan, sejenak hati mematri betapa indahnya Pulau Mengare.

Pulau Mengare merupakan bagian dari Kecamatan Bungah Kabupaten Gresik. Menuju ke lokasinya pun cukup mudah. Jalan paving selebar 2,8 meter dengan kiri dan kanannya lahan tambak di tambah semak belukar adalah satu-satunya jalan yang menghubungkan Desa Sembayat (Bungah) dengan Pulau Mengare. Menuju ke sana dapat di tempuh lewat jalan tol Surabaya-Manyar. Setelah itu turun Manyar menuju Sembayat.

Sesampai di Sembayat sebelum melintas di jembatan layang yang melintang di atas sungai Bengawan Solo, dijumpai sebuah jalan kecil dan ....



Desir Sapa Pulau Mengare

Semilir angin berhembus mengiringi deru perairan, sejenak hati mematri betapa indahnya Pulau Mengare.

Pulau Mengare merupakan bagian dari Kecamatan Bungah Kabupaten Gresik. Menuju ke lokasinya pun cukup mudah. Jalan paving selebar 2,8 meter dengan kiri dan kanannya lahan tambak di tambah semak belukar adalah satu-satunya jalan yang menghubungkan Desa Sembayat (Bungah) dengan Pulau Mengare. Menuju ke sana dapat di tempuh lewat jalan tol Surabaya-Manyar. Setelah itu turun Manyar menuju Sembayat.

Sesampai di Sembayat sebelum melintas di jembatan layang yang melintang di atas sungai Bengawan Solo, dijumpai sebuah jalan kecil dan ada beberapa orang yang menjaga portal (palang pintu masuk menuju Pulau Mengare).

Jarak portal Sembayat ke Pulau Mengare sepanjang 12 km. Setelah itu kita akan menemukan sebuah tugu yang bertuliskan 'Selamat Datang Pulau Mengare Desa Watu Agung’. Sampailah kita di pulau yang keseharian penduduknya bercakap menggunakan bahasa Madura.

Sebagai wilayah kepulauan, penduduk setempat yang laki-laki kebanyakan melaut (nelayan) di Selat Madura. Terkadang ada juga yang bekerja sebagai buruh tambak yang letaknya hampir mengitari kepulauan tersebut.

Sedangkan bagi yang perempuan lebih banyak tinggal di rumah sebagai ibu rumah tangga. Dan sebagian dari mereka ada yang memilih melancong ke luar kota, untuk mengadu nasib sebagai buruh pabrik. Seperti di Surabaya dan Jakarta.

Nelayan setempat kebanyakan mencari rajungan (sejenis kepiting), cumi-cumi dan udang. Setelah itu mereka jual kepada tengkulak. Khusus untuk rajuangan dijual nelayan pada sebuah Home Industry (rumah usaha) bernama Mini Plant. Usaha tersebut berupa pengelolahan daging rajungan untuk di ekspor ke luar negeri, seperti Amerika, inggris dan Jepang. “Ya, rajungan-rajungan ini kami beli dari nelayan dengan harga berbeda tergantung isinya dalam setiap kilogramnya,” tutur Miftahudin (36).

Lebih lanjut Miftahudin mengatakan rajungan dibelinya dari para nelayan perkilogramnya dengan isi 12 ekor untuk ukuran paling kecil dengan harga Rp. 22 ribu. “Dan harga itu untuk nelayan, beda lagi bila membeli dari tengkulak yang biasanya dengan harga Rp. 25 ribu,” Imbuhnya.

Kendati demikian tidak selalu rumah usaha itu bertumpu pada nelayan. Karena rajungan yang diborong tergantung dari bentuk dan kwalitasnya. "Kalau lebih baik dari tengkulak, mengapa tidak," tukas Wanto, salah seorang pekerja lainnya.



Perubahan Mangrove
Belakangan geliat nelayan Pulau Mengare perlahan mengalami ujian. Tentu, akibat dari sebagian wilayah pesisir Gresik yang mengalami perubahan Mangrove. Terutama pengaruh indutrialisasi yang berdampak pengkisan wilayah kelautan.

Dalam survei tahun 1986 yang dilakukan Wetland Asian Beareau (LSM Lahan Basah) teridentifikasi ratusan koloni burung yang terdiri dari ribuan burung, karena kawasan ini masih dikembangkan tambak selaras alam dengan menanami pematang tambak dengan bakau dari jenis Avicennia maupun Rhizophora.

Selain itu kawasan ini merupakan delta Brantas yang mengalami sedimentasi sehingga terjadi penambahan lahan pantai sampai beberapa kilo meter, hal ini menyediakan Feeding ground bagi berbagai jenis burung air, semua daerah pengamaan (Ujung Pangkah, Pulau Mengare, Kali lamong, dan Kebomas) memiliki banyak kesamaan karena dipengaruhi oleh proses sedimentasi.

Daerah Gresik banyak mengalami perubahan mangrove terutama digunakan untuk area industri dan pelabuhan. Mangrove tersisa di daerah tambak, pada garis pantai lainnya hanyalah semak mangrove atau komunitas ketebalan kurang dari 60 meter.

Pengaruh dan dampak industrialisasi juga berdampak bagi mata pencaharian penduduk Pulau Mengare. Seperti yang diutarakan M. Sholeh kini kebanyakan warga di sini banyak yang bekerja di Jakarta sebagai buruh pabrik. "Mau bagaimana lagi bertumpu pada hasil laut, seperti itulah hasilnya," tambahnya. (Naskah/Foto: M. Ridlo’i)

Mutiara Terurai di Pesisir Gresik
Suasana mistik, keramat, dan nuansa Madura begitu terasa apabila kita masuk di Dusun Kramat (Pulau Mengare) Kecamatan Bungah Kabupaten Gresik.

Di selak-belukar pulau tersebut banyak dijumpai bekas-bekas bangunan bersejarah jaman penjajahan Belanda. Seperti halnya sebuah sumur tua yang terletak Dusun Kramat. Di dekatnya juga ditemukan sebuah jublang (semacam tempat pemandian, red).

Sementara itu, di tempat lain juga ditemukan empat buah bekas goa-goa persembunyian pasukan tentara Belanda dari rakyat Indonesia. Tepatnya di hutan yang ada di Dusun Watu Gajah dan Karang Liman.

Warga setempat menyebut aset-aset bersejarah tersebut dengan istilah nomeran. “Istilah nomeran diberikan pada sisa-sisa bangunan Belanda itu, agar kita mudah (mengingatnya),” ujar M. Sholeh (25) warga Watu Gajah.

Sholeh menambahkan kini nilai sejarahnya telah hilang setelah batu-batu bangunan tersebut diambil orang. “Akan tetapi tak lama sebelum pergi jauh dari lokasi pengambilan orang tersebut langsung meninggal,” imbuhnya.

Menurut keterangan salah seorang saksi sejarah Pulau Mengare, Damar Wulan (89) menjelaskan tentara Belanda datang ke sini sekitar tahun 1920-an. “Dan maaf mengenai sejarah lainnya saya sudah lupa,” ucap kakek yang kerap disapa Mbah Bohlan ini, sembari mencoba mengingat berbagai peristiwa lalu.

Pelarian Putri Solo
Tatkala kita singgah di suatu daerah, pasti banyak kisah yang bercerita tentang asal-usulnya. Begitu juga di Pulau Mengare, banyak kisah di balik kesunyian tempat ini.

Awal mula Pulau yang memiliki jumlah penduduk sekitar 9.200 jiwa itu terkuak dari sebuah legenda Putri keraton Solo dan seekor ular raksasa.

Mulanya sang putri keraton Solo melarikan diri dari perjodohannya dengan lelaki bangsawan asal Cina. Sang Putri pun pergi seorang diri dengan naik perahu menyisiri Sungai Bengawan Solo menuju jalur pantai utara menuju ke arah timur. Hingga akhirnya Sang Putri terdampar di Bengawan Legowo atau (kini; Telaga Pacar), yang terletak di Dusun Kramat, Pulau Mengare.

Sang Raja (Ayahanda Sang Putri) pun geram mengetahui kaburnya putrinya. Dan ia mengutus seekor ular raksasa milik keraton untuk mencari putrinya dengan menyisiri jalur pantai utara.

Alhasil, Sang Putri pun ditemukan oleh ular tersebut. Berkat bujukan ular jika perjodohan dibatalkan, akhirnya Putri mau kembali ke keraton. Sayangnya, niat buruk ular tersebut diketahui seorang waliyullah kota Gresik, yakni Sunan Giri (Raden Paku). Yang kala itu menguasai penyebaran ajaran islam di kota pudak.

Sunan Giri akhirnya mengutus Sunan Karebet (Jaka Tingkir) untuk mengutuk ular tersebut. Sempat terjadi pertarungan sengit, namun ular kalah hingga akhirnya mati dengan kondisi mengelilingi Pulau Mengare (kini,red).

Menurut cerita dari salah seorang sesepuh Dusun Kramat, Mohammad Ahnan (54) mengatakan jika tubuh mayat ular itu akhirnya terbagi menjadi tiga bagian. Yaitu bagian kepala adalah Dusun Kramat, bagian perut adalah Dusun Tajung Widoro, dan bagian ekor adalah Dusun Mentani (Watu Agung).

“Dan ketiga tempat itulah yang akhirnya menjadi bagian dari Pulau Mengare,” kata bapak 3 anak itu sambil mengisap rokoknya dalam-dalam.

Saat ditanya siapakah tokoh pertama kali yang babat alas Pulau Mengare. Ahnan mengatakan tokoh itu bernama Dimas Sulthan Kertabumi, salah seorang utusan kerajaan Panjaluh Tasikmalaya Jawa Barat. Yang makamnya dapat dijumpai pedukuhan Ujung Sawo Dusun Kramat. (Naskah/Foto: M.Ridlo'i EAST JAVA TRAVELER) from www.eastjavatraveler.com

 memasuki kawasan desa Watu Agung Pulau Mengare

 Pesisir Pantai Pulau Mengare
 
Pabrik pengolahan daging rajungan, kepiting, cumi-cumi dan udang.
 memilah rajungan yang berkualitas baik.


 rajungan yang sudah bertelur.


Gua bekas persembunyian penjajah belanda.

 Bekas sumur pada zaman pejajahan Belanda, letaknya dekat rumah mbah Bolan Dusun Kramat Watu Agung, Mengare.

SEJARAH TERJADINYA DESA WATUAGUNG

SEJARAH TERJADINYA DESA WATUAGUNG

Ikhwal terjadinya pulau mengare diyakini adalah sebuah ular jelmaan dari pangeran Solo melamar putri Melirang, ketika dalam perjalanan pangeran Solo dipesan oleh ibunya dilarang tidur dalam perjalanannya, akan tetapi dia tertidur dalam perjalanannya melamar putri melirang, dan ketika terbangun ia kebingun...an dan terapungdi lautan luas dekat pulau Madura, pangeran Solo tidak akan kembali dengan tangan hampa, singkat cerita pangeran Solo menjelma menjadi ular besar dan membentuk daratan yang sangat luas, Ainun Najib ahli sejarah dalam babat pulau mengare juga menuturkan bahwa pulau mengare yang membentang luas ini adalah jelmaan dari pangeran Solo yang melamar putri Melirang. Dari rangkaian cerita ini terbentuklah pulau Mengare dan terbagi dalam tiga desa yaitu Watu Agung, Tajung Widoro dan Kramat.
Desa Watuagung adalah salah satu cerita dari jelmaan Pangeran Solo, Mascot (jimat) Watuagung berasal dari bahasa jawa watu berarti batu dan agung berarti besar artinya batu besar. Sekarang sisa-sisa peninggalan batunya masih ada tepatnya di belakang balai desa.
Ainun Najib menuturkan bahwa sebelum Islam datang tempat ini sering digunakan sebagai tempat pemujaan, karena dipercaya mempenyai kekuatan mistik yang luar biasa, batu agung semakin mendarah daging di lingkungan penduduk setempat dan masyarakat sekitar. Disebelah batu tersebut didirikan padepokan guna tempat pemujaan, dan ditempat itulah banyak berkumpul masyarakat, dan dengan berkumpulnya masyarakat disitu pulalah nama watuagung dijadikan dan disepakati menjadi nama desa. Padepokan tersebut dengan berkembangnya waktu sekarang menjadi balai desa Watuagung.
Ainun juga menuturkan bahwa Islam pertama kali masuk pulau Mengare melalui pelabuhan Jara Tagung Desa Watuagung, akan tetapi versi lain mengatakan Islam pertama kali masuk di daerah Leran, setelah masuknya Islam kepercayaan masyarakat pada batu agung semakin memudar dan berganti dengan kepercayaan agama Islam. Maka Batu Agung sekarang hanya tinggal sebuah cerita.
Pemerintahan desa Watuagung pertama kali dipegang oleh bapak Noor Hasan, , dia memerintah di jaman penjajahan Belanda, dijaman penjajahan Jepang Watuagung diperintah oleh Bapak Askor, Jaman Kemerdekaan diperintah oleh Bapak Aslikhin, Majid, Zainul Mu’allimin dan digantikan bapak Ali Hasan pada periode ini.
Dan sekarang Desa Watuagung masuk dalam pemerintahan kecamatan Bungah Kabupaten Gresik.
 keberadaan watu celeng yang sudah tertutupi oleh semak2










<span>NARASUMBER</span>
Nama         : Mbah Nardi
Umur          : ± 100 Tahun
  1. Jabatan       : Sesepuh Desa
 

30 Des 2010

SEJARAH TERJADINYA DESA TAJUNGWIDORO

SEJARAH TERJADINYA DESA TAJUNGWIDORO
I. ASAL USUL WILAYAH MENGARE Mengare adalah sebuah wilayah yang terletak di wilayah kecamatan Bungah, daerah ini merupakan pulai kecil dan hamper seluruh wilayahnya merupakan lembah atau tanah “Ngarai”, mungkin dari kata ngarai inilah yang menyebabkan wilayah ini dinamakan “Mengare”.
Mengare terdiri dari tiga Desa yaitu : Watuagung, Kramat dan Tajungwidoro. Adapun letaknya di sebelah selatan yang dibatasi oleh wilayah kecamatan Manyar dan sebelah barat berbatasan dengan desa Bedanten dan di sebelah utara dan timur merupakan laut jawa yang merupakan perbatasan selat Madura.
Adapun asal usul kejadiannya merupakan legenda adalah berasal dari seekor ular raksasa yang menurut cerita ular ini berasal dari Solo Jawa Tengah yang jatuh cinta dan ingin melamar putri solo, tetapi sang ptri tidak mau dan lari entah kemana, sang ular terus mencari dengan menelusuri bengawan solo hingga sampai ke muaranyadi laut jawa, setelah berbulan – bulan sang putri tidak di ketemukan ular raksasa tersebut merasa kepayahan dan putus asa, akhirnya berhenti di muara itu dan melingkar bertapa sampai bertahun tahun hingga terendam dan menjadi daratan yang sekarang di kenal dengan sebutan Mengare.
II. ASAL USUL DESA TAJUNGWIDORO Tajungwidoro merupakan salah satu desa yang berada di Wilayah Mengare, nama Tajungwidoro atau Ujungdoro ini diambil dari petualangan salah seorang tokoh yang menurut cerita dalam babat tanah Mengare bernama Joko Mustopo, Joko Mustopo ini adalah tokoh sakti yang memiliki dua senjata Gongseng kencono dan Caluk Cerancam, kedua senjata ini mempunyai fungsi yang berbeda, tatapi keduanya saling mendukung peran bagi pemiliknya, karena Gongseng Kencono dapat digunakan untuk berjalan di atas air sedangkan Caluk Cerancam bisa membawa pemiliknya terbang.
Konon Caluk Cerancam ini merupakan pemberian dari seorang janda tua yang merupakan gurunya dan sekaligus merupakan ibu angkatnya. Adapun Gongseng Kencono ini berasal dari seekor binatang yaitu babi hutan atau celeng yang direbut oleh Joko Mustopo, karena Joko Mustopo sangat tertarik dengan kesaktian Celeng tersebut yang bisa berjalan di atas air.
Menurut cerita Joko Mustopo sedang berada di muara bengawan solo yang terletak di ujung timur utara wilayah Mengare, ketika iut sedang melihat ada seekor babi lautan yang sedang berjalan di atas air menuju ke arahnya menetang ingin mengajak berperang, Joko Mustopo hamper kewalahan menghadapinya, tetapi pada akhirnya kalung di leher celeng yang berupa Gongseng Kencono itu dapat di rebut dan Babi hutan berlari kea rah barat dan meniggal di pinggir sungai dan konon akhirnya menjadi sebuah batu yang berbentuk Celeng dan daerah ini sekarang dinamakan Watu Celeng.
Setelah ditinggal lari oleh Babi Hutan yang telah dikalahkan tadi, Joko Mustopo merasa lapar dan haus kemudian ia berjalan menelusuri pantai dan menemukan banyak tumbuhan “Doro” yaitu pohon yang tangkai dan rantingnya sedikit berduri tetapi buahnya manis, buah inilah yang dapat menolong Joko Mustopo dari rasa laparnya, kemudian dia berucap “Besok nek ono rejane jaman deso iki tak arani Ujungdoro” sekarang dikenal dengan nama “Tajungwidoro” yang menurut analisa berasal dari “Tanjung wit doro”.
Desa ini sekarang terdapat enam dusun yang masing – masing dusun memiliki sejarah dusun – dusun itu adalah Tanjungsari - sidorukun, dusun Pesisir barat – Dusun Sumber sari, dusun Salafiah dan dusun Sidofajar atau Pesanggraan.
Salah satu sejarah dusun yang unik adalah dusun Sumber Sari, dinamakan Sumber Sari karena di situ terdapat sebuah sumur yang airnya tidak pernah habis walaupun telah diambil oleh seluruh warga desa untuk air minum, konon sumur ini merupakan sumur buatan seorang wali yang diperlakukan tidak adil oleh salah seorang warga. Menurut cerita ada orang lewat dan merasa haus, dan di kampung tersebut ada warga yang memiliki pohon tebu,orang asing itu minta tetapi tidak diberi, malah tebu yang dimilikinya itu dikatakan bukan tebu tetapi pohon perumpung, lalu orang asing itu berucap “Mugo – mugo dadio perumpung temenan” (mudah – mudahan jadi perumpung sungguhan), maka benar pohon tebu itu jadi pohon perumpung. Kemudian orang asing itu dengan tangannya tanpa menggunakan bantuan alat apapun mengali tanah yang berbatu dan akhirnya keluar sumber mata air yang luar biasa jernihnya, sampai sekarang sumur yang kedalamannya hanya kurang lebih 75 cm itu dijadikan suber air minum warga Desa Tajungwidoro.





<span>Narasumber :</span>

Nama : H. Khafid
Umur : 56 Tahun
Jabatan : Tokoh Masyarakat